Terhubung dengan kami

Tips

Tips Merawat Mobil yang Sudah Dicoating

Bacaan 2 menit

Istilah coating emang udah gak asing di telinga tetangga kita haha, maksutnya kita sebagai pemilik mobil baru pasti jadwal pertama yang dilakukan adalah coating. Coating itu sebuah proses menambahkan lapisan khusus pada permukaan cat mobil sehingga lapisan baru ini bisa membuat tampilan warna cat pada mobil selalu terlihat baru, mengkilap, tidak kusam, dan lebih sedap dipandang. Nah, kisaran harga coating sendiri mulai dari 3,5 juta hingga 10 juta tergantung tipe mobil.

Tapi kebanyakan pemilik mobil yang udah merasa mobilnya aman sehabis coating ngerawat eksteriornya jadi asal-asalan. Padahal setelah coating mobil, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar coating mobil tahan lama.

Ini adalah 5 (Lima) hal yang perlu dihindari setelah coating mobil:

1. Langsung mencuci mobil

Setelah pengaplikasian coating pada mobil, butuh 1-2 hari sampai coating mulai curing (matang). Jadi jangan buru-buru di cuci, agar lapisan coating tidak rusak. Walaupun pasti pengen dipamerin ke temen kantor kan. Sabar, tunggu setidaknya seminggu baru deh bisa dicuci mobilnya.


Gimana kalau kena hujan saat selesai di coating? Selooow, cukup di lap saja dengan microfiber tapi jangan dulu menggunakan shampo mobil karena bisa merusak proses pengeringannya.

2. Parkir di bawah sinar matahari langsung

Meskipun lapisan coating ini kayak sunscreen yang bisa melindungi cat mobil kamu dari sinar UV, perlu diingat bahwa paparan sinar matahari yang berlebihan bisa merusak lapisan tersebut.
Jadi, jika memungkinkan, usahakan untuk memarkirkan mobil di tempat teduh atau dalam garasi supaya lapisan coating pada cat mobil tidak mudah rusak dan mengering sempurna.

3. Katakan tidak untuk produk pembersih yang keras

Pakai pembersih mobil yang terbuat dari bahan microfiber untuk menyapu debu atau mengeringkan air. Hindari penggunaan pembersih yang mengandung elemen keras karena bisa merusak lapisan coating dan membuat menjadi kusam, seperti penggunaan spons terlihat tidak keras tapi ternyata bisa menyebabkan goresan pada coating mobil.

Nah setelah selesai coating mobil, jangan lupa sempatkan bikin sesi QnA ke mas-mas yang coating mobil kamu, kira-kira produk perawatan apa saja yang bagus untuk membersihkan permukaan mobil yang udah di coating.

4. Mengabaikan perawatan rutin

Meskipun coating mobil memberikan lapisan perlindungan ekstra, tapi wajib untuk melakukan perawatan rutin seperti mencuci ringan dengan shampo mobil yang memiliki PH rendah dan waxing.

Jika ada noda pada coating mobil segera bersihkan biar tidak menempel. Bersihkan dengan segera menggunakan air atau sampo khusus dan lap bersih berbahan microfiber atau yang lembut. Hindari menggosok permukaan dengan kasar, cukup gunakan gerakan melingkar. Jangan remehkan noda pada coating karena bisa merusak permukaan coating. Waspadalah!

5. Tidak segera memperbaiki jika terdapat goresan

Goresan atau baret yang dibiarkan terlalu lama tentu dapat menimbulkan bekas pada permukaan mobil kamu. Untuk itu disarankan tetap melakukan maintenance pada coating mobil minimal 6 bulan sekali untuk melihat kondisi coating.

Jika dirasa coating kena goresan yang parah maka perlu dipoles dan di coating ulang, tapi kalau coating mobil kena baret ringan hanya diperlukan penambahan polymer coating.

Gimana tipsnya? mudah dilakukan bukan? Sayanglah mobil seperti kamu menyayangi dia yang belum tentu menyayangi kamu.
Selamat mencoba!

1 Komentar

1 Komentar

  1. Untuk Pingback: Tips Merawat Mobil Biar Jadi Warisan Anak Cucu - Halotomotif

Tinggalkan Jawaban

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tips

Rekomendasi Kaca Film, Gak Usah Merem-merem Lagi di Mobil! 

Bacaan 2 menit

Rekomendasi Kaca Film Terbaik

Males banget gak sih lagi nyetir tapi kesorot cahaya matahari, Sob? Udah bikin silau, nyetir jadi gak fokus. Belum lagi kalo kamu punya mata silinder, bisa-bisa langsung pusing tuh. Sabar aja yak, sebenarnya kamu cuma butuh rekomendasi kaca film terbaik aja. 

Emang kaca film buat apa sih? Kalo diliat dari fungsinya, kaca film bisa menghalau panas matahari berlebihan plus sinar UV-nya. Jadi, kamu gak bakal takut belang atau kesilauan di mobil.

Langsung aja, ini beberapa rekomendasi ini buat Sobat Halotomotif!

Rekomendasi kaca film mobil

Pilih kaca mobil jangan asal murah aja. Pastiin kaca mobil aman, berfungsi, dan bikin mobil makin keliatan cakep. Nah, ini dia beberapa daftar kaca film buat kamu. 

Llumar

Pernah denger merek satu ini belum? Rekomendasi kaca film satu ini harganya sekitar Rp 1,4 juta sampe Rp 3 jutaan dengan tingkat kegelapan dari 20% sampe 80%. Tenang aja, kaca satu ini gak ada efek cermin yang biasa ganggu penglihatan. So, udah pasti tenang dan aman kan?

V-Kool

Rekomendasi kaca film yang cukup populer merek V-Kool. Kaca satu ini pakai teknologi nano yang bisa nolak 96% sinar infrared rejection. Dengan kualitas kayak gini, gak heran kalo dijual harga Rp3-4 juta.

Huper Optik

Gak kalah canggih sama rekomendasi kaca film yang lain. Merek asal Indonesia ini nawarin spectrum infrared 96% yang bikin dalem mobil tetap dingin. Soal harga juga terjangkau atau mulai Rp 1 jutaan aja. 

Perfectionist 

Mau kaca film yang pakai teknologi nano metal oxide gak? Merek Perfectionist ini jawabannya. Dijual dengan harga Rp 700 ribuan, kaca ini bisa ngelindungi sinar UV dan pantulan cahaya sampe 8%. Paling penting gak silau lagi kan?

Spectrum

Satu lagi merek kaca film buat kamu. Spectrum nawarin kaca yang bisa menangkal 90% sinar UV dengan harga cukup terjangkau, atau mulai Rp 1,7 jutaan aja. 

Jadi, mau pilih kaca film yang mana nih? Langsung aja beli barangnya biar gak silau lagi, Sob! 

Lanjutkan membaca

Tips

GPS Tracker Mobil, Penting!

Bacaan 2 menit

GPS tracker di mobil

Ngaku deh yang suka cemas kalo pacar atau pasangan kalian sering pergi jauh?  Bukannya buat mata-mata, daripada spam chat mulu sama pasangan, kalian bisa pasang GPS tracker di mobil. Alat canggih ini bakal ngirim sinyal secara real time buat ngelacak pergerakan mobil. 

Asal gak disalah gunain, GPS ini bisa ngelindungi mobil dari pencurian. Soalnya GPS biasa dibekali alarm otomatis. Gak cuma itu, kalo pasanganmu tersesat, kamu bisa langsung buru-buru ke TKP. So sweet kan?

Penasaran gak kalian sama cara pasang GPS di mobil? Simak cara di bawah ini, ya!

Pilih GPS tracker mobil

Jangan buru-buru pasang GPS tracker kalo belum tau kebutuhanmu. Kira-kira kamu butuh fitur lacak keamanan aja atau ada tambahan alarm dan pemantauan kecepatan? Sesuaikan juga model GPS tracker sama budget pribadi. Ini beberapa rekomendasi GPS yang bisa kamu pilih.

  • GPS Tracker Arvento lmt X1 Basic Tracking: Rp 1.799.900
  • GPS Garmin Nuvi 65LM: Rp1.300.000
  • GPS Tracker GT06N Concox: Rp370.000
  • GPS T2 Pro Key Finder Wireless Tracker Baseus: Rp289.000
  • GPS Tracker Mobil / Motor GF-09: Rp150.000

Pasang kartu sim di GPS

Setelah pilih GPS tracker, sekarang waktunya pasang kartu SIM card di dalem GPS. SIM Card fungsinya untuk nyalurin sinyal ke HP. Makanya, kamu harus isi data atau kuota internet dulu, ya!

Pilih lokasi GPS

Model udah dapet, waktunya pasang GPS tracker di mobil. Pasang di lokasi tersembunyi tapi perangkat masih bisa nerima sinyal GPS. Contoh, pasang di bawah dasbor atau gak di balik panel trim interior. Oiya, usahain gak ada kabel atau komponen mobil lain yang ganggu kinerja GPS.

Aktivasi

GPS tracker di mobil biasanya udah user smartphone friendly atau bisa diakses lewat aplikasi HP. Pokoknya kamu tinggal registrasi dan verifikasi di aplikasi GPS yang kamu pilih. Kalo udah terpasang, aplikasi bakal nampilin lokasi mobil dan status baterai. 

Cek kinerja GPS

Biar pun GPS di mobil udah kepasang, jangan lupa buat meriksa kinerjanya. Apakah sistem ada gangguan nerima sinyal atau deteksi lokasinya gak akurat. Kalo ada masalah, kamu bisa langsung perbaiki, deh!

Itu tadi beberapa cara pake GPS buat mobil. Jangan lupa manfaatin sebaik mungkin, ya!

Lanjutkan membaca

Tips

Beda Warna Asap Mobil Beda Masalahnya, Udah Tau Belum?

Bacaan 2 menit

Warna Asap Mobil

Kalian notice gak sih kalo warna asap mobil gak sama? Ada asap warna biru, putih, atau hitam yang keluar dari knalpot. Dibalik warna-warni itu ternyata setiap asap punya arti tersendiri  dan nandain permasalahan mobil kita. Hayo, dah tau belum? 

Demi mengantisipasi hal di luar kendali, mending cari tau arti warna asap mobil di sini!

Warna asap mobil

Sama halnya kayak tubuh manusia, asap bisa jadi indikator masalah mobil. Berikut ini warna asap yang wajib kamu perhatiin.

Asap putih

Warna putih termasuk warna asap mobil yang sering muncul di pagi hari. Tapi kamu pernah kepikiran gak kenapa warna putih? Ternyata asap ini terbuat dari hasil kondensasi di dalem knalpot.

Uap air yang terkumpul di dalam knalpot bakal berubah jadi asap putih. Makanya, kalo asap keluar di pagi hari aja gak usah khawatir.

Sebaliknya ya, Guys! Kalo asap putih terus keluar meski mesin udah panas, bisa jadi ada masalah serius tuh sama mobil kamu. Entah itu kebocoran cairan pendingin atau karena retakan di blok mesin.

Asap hitam

Pernah gak ngalamin asap mobil warna hitam? atau yang biasa disebut cumi darat. Asap yang keluar dari knalpot nandain rasio bahan bakar terlalu berlebihan. Gak heran kalo kinerja mesin gak bisa efisien. Penyebabnya Sendiri karena sensor udara rusak, injektor bahan bakar kotor, atau ada masalah di sistem manajemen sistem. Kalo dah gini mending langsung bawa ke bengkel aja!

Asap biru

Selain warna hitam, asap mobil juga ngeluarin warna briu. Khususnya kalo seal katup lagi aus, ring piston aus, atau oli bocor ke ruang bakar. Kalo mobilmu udah ada turbocharger, bagian turbo yang rusak juga bikin asap mobil berwarna biru. Ati-ati aja, ya!

Asap abu-abu

Kamu pasti sering liat warna asap ini di jalanan kan? Warna abu-abu nandain beberapa masalah, seperti gangguan transmisi otomatis. Ketika oli transmisi bocor ke sistem pembakaran, kondisi ini memicu asap warna abu-abu.

Gak cuma itu aja, asap knalpot warna abu-abu juga nandain masalah di turbocharger. Bagian turbo yang rusak bikin oli bocor sampe sistem pembakaran. Makanya, kalo kamu ngeliat warna ini langsung dari knalpot, langsung cek level oli transmisi sama mesin aja.

Mau asap warna putih, hitam, biru, atau abu-abu tetep harus kamu waspadai. Sebelum masalah makin serius, mending langsung bawa ke bengkel aja!

Lanjutkan membaca

Trending